Laman Utama
Terapi Brainwave Untuk Relaksasi

TEKNOLOGI SAINTIFIK GELOMBANG OTAK ANUGERAH AGUNG
(UNIVERSAL CONSCIOUSNESS NEUROTHERAPY & BRAINWAVE THERAPY)

Menstimulasi aktiviti kelenjar pineal (pineal gland) dan muzik dan neurofeedback. Secara falsafah  kelenjar  pineal  dipercayai sebagai jalur penghubung dengan alam semesta. Menurut falsafah metafizik,  merangsang  kelenjar meningkatkan kesedaran universal sehingga kita lebih peka terhadap mesej-mesej yang disampaikan oleh alam semesta.

Dengan kata lain, Brainwave  Universal Consciousness  ini membantu anda meningkatkan intuisi, iaitu pengetahuan yang berasal dari kesedaran universal. 

Ada yang menyebutnya  seperti ilham atau isyarat dari alam.  Menurut  falsafah metafizik, bahawa  kesedaran  universal  adalah sumber  kebijaksanaan dan sumber maklumat tersembunyi (isyarat alam) yang hanya boleh dibaca atau  dirasakan oleh orang-orang yang peka.

MEMBANGKITKAN INTUISI & KESEDARAN UNIVERSAL

Nama Produk Brainwave : Anugerah Agung Brainwave Universal Consciousness

Keterangan : Menstimulasi aktiviti kelenjar pineal (pineal gland) dan  neurofeedback. 

Secara falsafah kelenjar pineal dipercayai sebagai jalur penghubung dengan alam  semesta.  Menurut  falsafah  metafizik, merangsang kelenjar pineal boleh meningkatkan kesedaran universal sehingga kita  lebih peka terhadap mesej-mesej yang disampaikan oleh alam semesta.

Dengan kata lain, Anugerah Agung Brainwave Universal Consciousness ini membantu anda meningkatkan intuisi, iaitu pengetahuan yang berasal dari kesedaran universal. Ada yang menyebutnya seperti ilham atau  isyarat dari alam. Menurut falsafah metafizik,bahawa kesedaran universal adalah sumber  kebijaksanaan  dan sumber maklumat tersembunyi (isyarat alam) yang hanya boleh dibaca atau dirasakan oleh orang-orang yang peka.

Cara Pakai : Didengarkan masa anda sedang melakukan meditasi atau jika anda tidak biasa  bermeditasi,  boleh didengar sambil duduk santai. Boleh juga didengar sebelum tidur di malam hari. Tiada masalah jika anda tertidur ketika mendengar Anugerah Agung Brainwave Universal Consciousness. Walaupun anda tertidur, otak anda tetap menerima stimulasi suara.

Harga :  RM150
 
Ahli falsafah Perancis yang terkenal, dan juga fisiologi, ahli fizik, ahli matematik dan saintis  alam,  Rene Descartes (1956 - 1650) menyebutkannya sebagai "singgahsana jiwa". 

Lebih banyak  mempercayai  Pusat tersebut sebagai pembawa"kod kehidupan" dan menyampaikan perintah ke seluruh tubuh. 

Kajian akademik terbaru telah mendapati bahawa kelenjar pineal mengandungi sel yang peka cahaya dan berfungsi seperti retina mata, ini membuktikan kenyataan bahawa kelenjar  pineal  dapat  "melihat". Sehingga, kelenjar pineal juga dinamakan sebagai"mata ketiga".  Penelitian  moden  atas  pengeluaran melatonin oleh kelenjar pineal telah mendedahkan keghaiban ini dalam hal tertentu.

MEMBANGKITKAN INTUISI

Kita boleh mempunyai "intuisi bisnes" - seperti umumnya seorang entrepreneur atau usahawan.

Kita pasti tahu, seorang entrepreneur seakan-akan tidak pernah kehabisan idea-idea, serta terkesan mempunyai intuisi perniagaan yang bagus.

Kerana jika tanpa kemampuan intuisi itu, seorang entrepreneur pasti akan banyak mendapat kegagalan di dunia perniagaan dan boleh saja gagal terus.

Kita pun sebenarnya boleh mempunyai intuisi perniagaan yang boleh dilakukan untuk kejayaan.

BAGAIMANA CARANYA AGAR KITA MENDAPATKAN WAWASAN INTUISI ?

Sebenarnya ada banyak cara untuk menggali dan mengembangkan kekuatan intuisi untuk perniagaan kita.   Jika kita percaya dan yakin, akan lakukanlah perkara-perkara berikut ini, untuk mengasah dan mengembangkan intuisi:

Pertama, cubalah untuk mengingat-ingat dari mana gambaran-gambaran, idea-idea, wawasan, firasat atau "ilham" kita, yang muncul pada waktu itu.

Kadang-kadang, kita tiba-tiba mendapat idea-idea atau gambaran ke depan, yang pada saat ini belum kita jalani.   Ingat masa, proses dan periksa kejadian tersebut.kita boleh menetapkan bagaimana perasaan ketika itu, pertandanya atau gambarannya.   Tumpukan perhatian pada bagaimana rasanya.

Kedua, catatlah adanya suatu desakan apa-apa.

Yang kita rasakan sangat mendorong kita untuk melakukan sesuatu.   Dan tanggapilah itu berdasarkan apa yang diarahkan oleh tenaga yang kita rasakan tersebut.

Ketiga, cubalah ceritakan pengalaman kita tentang datangnya gambaran-gambaran.

firasat itu kepada orang lain, jangan kita simpan sendiri pengalaman intuisi tersebut.   Bentuklah sebuah perkumpulan dari teman-teman yang sefahaman dengan kita untuk berkongsi pengalaman intuisi ini.

Keempat, dengarlah dan bacalah pengalaman orang lain.

jangan kita remehkan atau menganggap "angin lalu" cerita orang tentang hal-hal bersifat intuisi ataupun firasat.   Cubalah memahami pengalaman orang lain, kerana seringkali cerita pengalaman dari orang lain itu mengandungi sebuah intuisi perniagaan bagi kita dan boleh memanfaatkannya.

Kelima, seringlah melakukan zikir " Laa ilaha illallah " dengan penghayatan khusyuk, dan mengingat kebesaran Allah SWT yang menciptakan bumi dan seisinya ini.

Dan yakinlah bahawa Allah SWT pasti akan membantu kita, jika kita mempercayai-NYA.

Ingatlah firman Allah SWT ini:

"Aku adalah sebagaimana yang diprasangkakan (difikirkan) hambaKu kepadaKu".  

Jadi selalu berprasangkalah (berfikirlah) yang baik-baik kepada Allah, maka Allah akan baik ke kita. Allah SWT selalu bersama hambaNya yang percaya kepada.

Jadi kalau anda sudah selalu merasa bersama Tuhan, tidak ada sesuatu yang akan boleh menghalang anda.Tiada Tuhan selain Allah SWT. Maha suci Allah SWT dengan segala firmanNya.

Keenam, kita boleh membangkitkan, melatih dan mengasah serta memanfaatkan kekuatan intuisi kita melalui pelbagai teknik.

Adalah suatu fakta, bahawa manusia boleh menerima suatu pengetahuan tepat melalui sumber-sumber selain kelima panca indera fizikal yang sudah kita kenal.

Pengetahuan seperti itu biasanya boleh diterima, pada saat fikiran berada dalam keadaan di bawah rangsangan luar biasa.

Suatu keadaan kecemasan apapun itu, yang membangkitkan emosi dan menyebabkan jantung kita berdenyut lebih cepat berbanding keadaan normal, maka hal itu biasanya akan mencetuskan kebangkitan kekuatan luar biasa daripada "indera ke enam"

KIT SEBENARNYA BOLEH BELAJAR MENGENALI ADANYA ISYARAT-ISYARAT INTUISI TERSEBUT.

Biasanya isyarat-isyarat amaran intuisi itu boleh berupa:

Pertama, seperti amaran awal, dalam bentuk suara hati, gambaran-gambaran, suatu sensasi yang terasa janggal atau adanya sebuah perasaan halus yang sepertinya menyatakan bahawa akan berlaku atau telah berlaku hal-hal yang tidak pada tempatnya dan tidak semestinya atau sesuatu kebohongan tengah berlangsung.

Kedua, isyarat amaran itu akan terus berlangsung berulang-ulang dalam bentuk samar-samar, tetapi dengan tekanan yang lebih kuat tetapi halus.   Pada saat kita menerima isyarat-isyarat amaran seperti tadi, sebaiknya jangan diabaikan begitu sahaja; tanyakan dahulu kepada diri kita dan rasalah dengan perasaan dan emosi mendalam.   Jika hal itu berkaitan dengan suatu intuisi, maka kita pasti akan mencari maknanya.

Setiap individu yang pernah hampir celaka dalam suatu peristiwa, pasti tahu dan pernah merasakan bantuan dari indera ke enam ini, seakan-akan ada suatu tuntutan yang tak terlihat, yang menyelamatkan dirinya dari mara bahaya peristiwa itu.Intuisi indera ke enam kita boleh menghadirkan semacam kekuatan.

Kekuatan intuisi boleh menjadi sarana yang bermanfaat, jika dibangunkan dan diberi perhatian khusus.   Sekali kita boleh membuka jalan ke arah sana, intuisi akan bertindak sebagai penunjuk arah jalan bagi kita, dan boleh menunjukkan tanda bahaya di sepanjang perjalanan; yang menjadi tanda ke arah mana yang harus dituju, masalah apa yang harus dielakkan, atau apa yang harus dilakukan sebagai persiapan, agar dapat menyesuaikan diri dan menyelesaikan masalah dengan jayanya.

Selamat melatih dan mengasah kekuatan intuisi, sehingga intuisi kita ini boleh benar-benar bermanfaat bagi kehidupan, untuk kerjaya, perniagaan mahupun kebahagiaan keluarga serta boleh membuat persekitaran di sekitar kita selalu ceria bergembira.

KESEDARAN UNIVERSAL

Kesedaran Universal bererti menghayati bermula dari kesedaran fizikal sampai kesedaran transendental dimana sejatinya manusia adalah sesuatu yang bukan fizikal.   dengan sejatinya inilah manusia menunaikan kewajipannya kepada Allah sebagaimana Fitrahnya (Qs. Ar ruum: 30).

Al-Quran telah banyak mengungkapkan tentang apa dan siapa manusia sebenarnya, namun pendedahan nya tidak akan menjadi suatu kesedaran apabila fikiran dan perasaan jiwa tidak pernah dibawa ke alamnya secara nyata.

Kesedaran bermula dari hal yang sangat mudah, adalah seorang bayi yg tiba-tiba lahir dgn proses alami.   ia lahir bukan kerana permintaan dan kehendaknya, ia tidak mengerti untuk apa yang dilahirkan, ia tidak mempunyai apa-apa bahkan telanjang serta malupun tidak memiliki pada ketika itu.   kemudian sekelilingnya memberikan kesedaran secara berperingkat, bermula dari pemberian nama dan identiti jantina dan batasan kesedaran yg sangat sempit.   Ia dikenalkan dgn dirinya bahawa namanya Si anu dan jenisnya laki-laki .... dan seterusnya diajarkan mengenal nama-nama anggota tubuhnya.   Kesedaran ini membuatnya terikat kepada setakat apa yg ia terima (ketahui), sehingga sang diri terbelenggu dan tersesat dalam kejahilan siapa yang sebenarnya DIRI INI ...

Sampai disini kesedaran kita sampai kepada tahap yang agak abstrak, di mana penglihatan kita malah seakan-akan kehilangan penglihatan di mana bentuk tubuh yang selama ini kita sedari.   Jelas hal ini membingungkan kesedaran yg telah lama tertanam dalam minda, namun kita telah mencuba melakukan penjanaan kesedaran yang lebih luas iaitu kesedaran dimana TUBUH bukanlah apa yg kita lihat seperti ini.

Tubuh adalah susunan inti bahan yang setiap saat berubah dan berganti, terbatasnya kesedaran bahawa badan bukan lagi sekadar tangan, kaki dan kepala, berubah meluas menjadi kesedaran UNIVERSAL iaitu kesedaran yang tidak terhad.   pada peringkat kesedaran ini kita agak bingung yang mana sebenarnya wujud ini sebenarnya, kerana setelah ditelusuri secara terperinci badan yang tadinya disedari sebagai sosok laki-laki atau wanita yang mempunyai rupa cantik dan gagah, pelan-pelan terhapus oleh kesedaran yang lebih luas, iaitu kesedaran JAGAT   RAYA atau disebut kesedaran makrokosmos.   Bahawa wujud badan ini tidak lagi sesempit dulu, AKU tidak lagi setakat kepala, tangan dan kaki saja, akan tetapi badan adalah ANGIN yg bergerak, atom-atom yang bertebaran dan bergantian saling tukar dgn benda-benda yang lain, badan adalah butir-butir zarrah yang saling mengikat, ya ... Aku saling ikat dengan tumbuhan, binatang, bumi serta dgn angkasa yang maha luas.   Badanku adalah jagad raya dimana kesedaran sudah berubah luas dan menjadi satu dengan persekitaran kita.

Kesedaran ini akan memudahkan mengidenfikasi siapa diri sebenarnya, setelah tahu esensi badan ini iaitu KESEDARAN HAKIKI.yang menggerakkan dan mengatur alam semesta.   Dikatakan dalam al-Quran:

"Dan Dia memudahkan bagi kamu malam dan siang, matahari serta bulan. Dan Bintang-bintang itu ditundukkan dengan perintah-Nya. Sesungguhnya dalam gejala-gejala itu terdapat Aya-ayat Allah (atau tanda-tanda-tanda kekuasaan Allah) bagi   orang-orang yang mempergunakan akal ".   (Surah An-Nahl 12)

Sebenarnya di dalam ayat ini disenaraikan juga ungkapan bahawa Allah menundukkan dan menetapkan kelakuan matahari, bintang dan bulan dengan perintahNya, peraturan inilah yg diikuti oleh seluruh alam semesta (makrokosmos), bagaimana ia harus bertingkah laku.   Ia juga disebut hukum alam atau peraturan yang diikuti oleh alam, lebih jelas lagi bila kita baca ayat 11 surah Fushilat "Kemudian dia mengarah kepada langit yang masih berupa kabut lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi:" Sila kamu mengikuti perintah-Ku dengan suka hati   atau dengan terpaksa ". Jawab mereka: 'Kami mengikuti dengan SUKA HATI".

Ayat ini membuktikan bahawa alam taat mengikuti segala perintahnya dan peraturan-peraturan sang pencipta, dan peraturan-peraturan yang telah ditetapkan oleh Allah itu tidak berubah selamanya, seperti yang telah ditegaskan dalam ayat 23 surah al-Fath: "sebagai sunatullah (atau peraturan-peraturan Allah) yang telah berlaku sejak dahulu,   sekali-kali kamu tidak akan mendapati sebarang perubahan bagi sunatullah (atau undang-undang-undang-undang yang ditetapkan oleh Allah) itu.

Apabila bahan-bahan tubuh manusia dan benda-benda dalam alam sudah difahami sebagai rangkaian kejadian-kejadian, serta menurut kemahuan sunatullah, maka sebenarnya atom-atom atau zarrah bergerak mengikuti kekuatan yang MAHA BESAR.   Benda-benda kecil itu hanya patuh terhadap yang tidak boleh diperbandingkan dengan sesuatu.   Wujud itu begitu mutlak.   Ternyata benda-benda ini tidak mati, akan tetapi bergerak dan dihidupkan oleh suatu kuasa yang maha besar.   itulah METAKOSMOS yang hidup, yang perkasa yang meliputi segala benda, IALAH RABBUL ALAMIN ....

Pada kesedaran ini sebaiknya kita berhenti sejenak dan jangan difahami dengan pemikiran yang berlarut-larut.   Biarkan Allah yang menuntun hati dan pengetahuan tentang ilmu selanjutnya dengan tetap mematuhkan jiwa dan tubuh kita ke hadrat Allah yg Maha Suci.

Apabila kita meluruskan pandangan jiwa dan tubuh kita terhadap perintah-perintahnya (Ad dien) serta menundukkan dan menyerahkan segala ketaatan, tubuh ini akan taat seperti taatnya alam semesta tanpa REKAYASA, ia akan hidup seperti hidupnya alam, serta ia akan teratur seperti teraturnya matahari serta planet   -planet yang tidak bercanggah.   Ia akan patuh seperti patuhnya MALAIKAT.   Demikianlah justeru menurut fikiran logik bahawa adanya diri (Mikrokosmos) dan alam semesta (makrokosmos) telah mengajak kesedaran untuk sampai kepada pembuktian adanya Allah Yang Maha Ghaib (Metakosmos )....

Terapi Brainwave Untuk Membangkitkan Intuisi dan Kesedaran Universal