Laman Utama
Terapi Brainwave Untuk Rawatan Masalah Berkaitan Psikologi

TEKNOLOGI SAINTIFIK GELOMBANG OTAK ANUGERAH AGUNG
(PEACEFUL MIND NEUROTHERAPY & BRAINWAVE THERAPY)

Brainwave dan stimulasi gelombang otak untuk mendapatkan keadaan fikiran yang damai bila-bila masa. Membantu anda dalam mengawal rasa marah. Menghilangkan kebiasaan mudah marah, tidak boleh mengawal perasaan marah, marah berlebihan atau marah yang tidak pada tempatnya.

Mengawal amarah, ertinya membuat hidupanda lebih damai dan terhindar dari berbagai penyakit. Ketika anda berniat untuk mengawal emosi anda, maka Brainwave Peaceful Mind membantu anda mempermudah proses.

Anda mendapatkan 3 file audio brainwave.

Dua file audio untuk sesi terapi brainwave, dan satu file audio untuk sesi pemograman fikiran (Quantum Mind Programming).

TERAPI MENGENDALIKAN EMOSI, MENGATASI SIFAT MUDAH MARAH

Nama Produk Brainwave : Peaceful Mind

Keterangan : Brainwave dan stimulasi gelombang otak untuk mendapatkan keadaan fikiran yang damai bila-bila masa. Membantu anda dalam mengawal rasa marah.Menghilangkan kebiasaan mudah marah, tidak boleh mengawal perasaan marah, marah berlebihan atau marah yang tidak pada tempatnya. Mengawal amarah, ertinya membuat hidup anda lebih damai dan terhindar dari berbagai penyakit.Ketika anda berniat untuk mengawal emosi anda, maka Brainwave Peaceful Mind membantu anda mempermudah proses.Sesuai bagi mereka yang panas baran.

Cara Pakai : Didengarkan dengan headphone atau speaker sambil duduk santai atau berbaring. Mata dipejamkan untuk merasakan alunan Brainwave. Dalam sehari disyorkan mendengar Brainwave ini selama 30 minit. Jika anda tidak ada masa lapang untuk mendengar Brainwave ini secara khusus, maka anda boleh dengar Brainwave ini waktu menjelang tidur. Tiada masalah jika anda tertidur ketika mendengar Brainwave ini.

Harga : RM150

TIPS CARA MENGATASI EMOSI MEREDAM AMARAH / MARAH YANG DAPAT MERUGIKAN KITA DAN ORANG LAIN

Dalam riwayat Abu Hurairah dikatakan :

"Orang yang kuat tidaklah yang kuat dalam bergulat, namun mereka yang boleh mengawal dirinya ketika marah" - (HR Malik).

Ketika emosi dan amarah memuncak maka segala sifat buruk yang ada dalam diri kita akan sulit dikendalikan dan rasa malu pun kadang akan hilang berganti dengan segala sifat buruk demi melampiaskan kemarahannya pada benda, binatang, orang lain, dll di sekitarnya.

Banyak orang bilang kalau menyimpan emosi secara terus-menerus dalam jangka waktu yang lama boleh pecah bila-bila masa dan boleh melakukan hal-hal yang lebih parah dari orang yang kerap beremosi. Oleh sebab itu sebaiknya bila ada rasa marah atau emosi sebaiknya akan dihilangkan atau disalurkan pada hal-hal yang tidak melanggar undang-undang dan tidak merugikan manusia lain.

Beberapa ciri-ciri orang yang tidak mampu mengandalikan emosinya :

Berkata keras dan kasar pada orang lain.
Marah dengan merosakkan atau membaling barang-barang di persekitaran.
Ringan tangan pada orang lain di sekitarnya.
Melakukan perbuatan jenayah.
Melarikan diri dengan dadah, minuman keras, pergaulan bebas, dsb.
Menangis dan larut dalam kekesalan yang mendalam.
Dendam dan merancang rencana jahat pada orang lain. dan sebagainya ...

Beberapa cara meredam amarah mengikut Ajaran Agama Islam :

1. Membaca Ta'awwudz. Rasulullah bersabda :

" Ada kalimat kalau diucapkan nescaya akan hilang kemarahan seseorang, iaitu A'uudzu billah mina-syaithaani-r-rajiim Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan yang terkutuk" - (HR Bukhari Muslim)

2. Berwudhuk. Rasulullah bersabda :

"Kemarahan itu itu dari syaitan, sedangkan syaitan tercipta dari api, api hanya boleh padam dengan air, maka kalau kamu marah berwudhuklah" - (HR Abud Daud)

3. Duduk.

"Dalam sebuah hadis dikatakan Kalau kamu marah maka duduklah, kalau tidak hilang juga maka tidurlah" - (HR Abu Daud)

4. Diam.

"Dalam sebuah hadis dikatakan Ajarilah (orang lain), mudahkanlah, jangan mempersulit masalah, kalau kamu marah maka diamlah" - (HR Ahmad)

5. Bersujud, ertinya solat sunat minimum dua rakaat. Dalam sebuah hadis dikatakan :

"Ketahuilah, sesungguhnya marah itu bara api dalam hati manusia. Tidaklah engkau melihat merahnya kedua-dua matanya dan tegangnya urat darah di lehernya? Maka sesiapa yang mendapatkan hal itu, maka hendaklah ia meletakkan pipinya dengan tanah (sujud)." - (H. R. Tirmidzi)

Sesungguhnya, marah mahupun emosi adalah sudah menjadi sifat dan tabiatnya manusia. Namun, dalam hal ini, Islam mengajar kita untuk dapat mengawal semaksima mungkin, sehingga amarah kita tidak akan menimbulkan kesan-kesan yang negative.

Dalam riwayat Abu Said al-Khudri Rasulullah saw bersabda :

"Sebaik-baik orang adalah yang tidak mudah marah dan cepat meredhai, sedangkan seburuk-buruk orang adalah yang cepat marah dan lambat meridhai" - (HR Ahmad).

Wallahua'lambishshowab.

A) Beberapa Cara Untuk Meredakan Emosi / Amarah Diri Sendiri :

1. Rasakan Yang Orang Lain Rasakan

Cubalah bayangkan apabila kita marah kepada orang lain. Jadi, sekarang tukar kedudukan di mana anda menjadi mangsa yang kena marah. Bagaimana kira-kira rasanya dimarahi. Kalau kemarahan sifatnya mendidik dan membina mungkin ada manfaatnya, namun jika marah membabi buta tentu jelas anda akan tersengih-sengih sendiri.

2. Tenangkan Hati Di Tempat Yang Nyaman

Jika sedang marah alihkan perhatian anda pada sesuatu yang anda sukai dan lupakan segala yang terjadi. Tempat yang sunyi dan asyik seperti taman, pantai, kebun, ruang santai, dan lain-lain mungkin tempat yang sesuai untuk anda. Jika emosi agak memuncak mungkin rekreasi untuk penyegaran diri sangat diperlukan.

3. Mencari Kesibukan Yang Disukai

Untuk melupakan kejadian atau sesuatu yang membuat emosi kemarahan kita memuncak kita perlu sesuatu yang mengalihkan amarah dengan melakukan sesuatu yang menyenangkan dan boleh membuat kita lupa akan masalah yang dihadapi. Contoh seperti mendengar brainwave, muzik, main game, bermain gitar atau alat muzik lain, membaca buku, chating, ,menulis artikel, menonton film box office, dan lain sebagainya. Elakkan perbuatan bodoh seperti minum-minuman keras, mengambil dadah, dan lain sebagainya.

4. Curahan Hati / meluahkan perasaan Pada Orang Lain Yang Boleh Dipercayai

Menceritakan segala sesuatu yang terjadi pada diri kita mungkin dapat sedikit banyak membantu mengurangkan beban yang ada di hati. Jangan meluahkan pada orang yang tidak kita percayai untuk mengelakkan luahan peribadi kita disebar kepada orang lain yang tidak kita inginkan. Curahkanlah pada sahabat,kekasih/tunang, isteri, orang tua, saudara, datuk nenek, bapa saudara makcik, dan lain sebagainya.

5. Mencari Punca Dan Mencari Penyelesaian

Ketika fikiran anda mulai tenang, cubalah untuk mencari sumber permasalahan dan bagaimana untuk menyelesaikannya dengan cara terbaik. Untuk memudahkan gunakan sehelai kertas kosong dan sebatang pen untuk menulis senarai masalah yang anda hadapi dan apa sahaja kira-kira jalan keluar atau penyelesaian masalah tersebut. Pilih jalan keluar terbaik dalam menyelesaikan setiap masalah yang ada.Mungkin itu semua akan secara signifikan mengurangkan beban fikiran anda.

6. Ingin Menjadi Orang Baik

Orang baik yang sering anda lihat di skrin televisyen biasanya adalah orang yang kalau marah tetap tenang, terus ke pokok permasalahan, tidak bermaksud menyakiti orang lain dan selalu mengusahakan jalan terbaik. Pasti anda ingin dipandang orang sebagai orang yang baik.

7. Tenang Dan Melupakan Masalah Yang Ada

Ketika rasa marah menyelimuti diri dan kita sedar sedang diliputi amarah maka belajarlah bertenang dengan kemarahan anda. Tukar rasa marah menjadi sesuatu yang lebih penting. Misalnya dalam hati berkata: benda remeh macamnie pun aku nak marah-marah,baik aku fikirkan macammana nak selesaikan masalah nie!!!

8. Berfikir Rasional Sebelum Bertindak

Sebelum marah kepada orang lain cubalah anda memikirkan dulu apakah dengan masalah tersebut anda layak marah pada suatu peringkat kemarahan. Kadang-kadang ada orang yang kerana dilihat orang lain jadi marah dan terus menegur dengan kasar mengajak bergaduh. Masalah remeh-temeh jangan dibesar-besarkan dan masalah yang besar jangan diremehkan.

9. Diversifikasi Destinasi, Cita-Cita Dan Impian Hidup

Semakin banyak cita-cita dan impian hidup anda maka semakin banyak perkara yang perlu anda raih dan kejar mulai saat ini. Tetapkan impian dan angan hidup anda setinggi mungkin namun dapat dicapai apabila dilakukan dengan serius dan kerja keras. Hal tersebut akan membuat hal-hal remeh tidak akan menjadi penting kerana anda terlalu sibuk dengan belitan benang masa depan anda. Mengikuti nafsu marah bererti membuang-buang masa anda yang berharga.

10. Kendalikan Emosi Dan Jangan Mau Diperbudak Amarah

Orang yang mudah marah dan cukup membuat orang di sekitarnya tidak selesasudah barang tentu sangat tidak baik. Kehidupan sosial orang tersebut akanburuk.Ikrarkan dalam diri untuk tidak mudah marah. Santai sahaja dan biarkan terhadap sesuatu yang tidak penting. Tujuan hidup anda adalah yang paling penting. Anggap kemarahan yang tidak terkawal adalah musuh besar anda dan jika perlu mintalah bantuan orang lain untuk mengatasinya.

B) Cara Untuk Meredakan Emosi / Amarah Orang Lain :

Terapi Brainwave Mengendalikan Emosi dan Mengatasi Sifat Mudah MarahUntuk meredam kemarahan orang lain sebaiknya kita tidak ikut emosi ketika menghadapi orang yang sedang dilanda amarah agar masalah tidak menjadi semakin rumit. Cukup dengarkan apa yang ingin ia sampaikan dan jangan banyak bertindak balas. Tenang dan jangan banyak hiraukan dan dimasukkan ke dalam hati apa pun yang orang marah katakan. Cukup turun intinya dan buang sisanya agar kita tidak ikut emosi atau menambah beban fikiran kita.

Jika marahnya kerana sesuatu yang kita lakukan maka kalau bukan kesalahan kita jelaskanlah dengan baik, tapi kalau kerana kesalahan kita minta maaf saja dan selesaikanlah dengan baik penuh ketenangan batin dan kesabaran dalam mengatasi semua kemarahannya. Lawan api dengan air,Dari banyak kajian telah diketahui adanya hubungan erat antara emosi negatif dan kesan buruknya bagi kesihatan. Seperti misalnya ketika seseorang sedang marah, maka automatik tekanan darah meningkat secara mendadak. Tidak hairan pula bila kita pernah mendengar seseorang mengalami serangan jantung mahupun strok pada ketika orang tersebut tidak dapat mengawal emosi negatif, seperti amarah.

Dalam kehidupan sehari-hari, emosi negatif seperti amarah yang tidak terkawal, tanpa disedari boleh menggrogoti kesihatan fizikal dan mental anda. Emosi negatif diterima oleh bahagian otak yang disebut sebagai sistem Limbik. Sistem Limbik yang terdiri daripada Amigdala, Thalamus dan Hipothalamus ini berperanan sangat penting dan berkaitan langsung dengan sistem autonomi (yang mengawal kerja organ tubuh) mahupun bahagian otak penting yang lain.

Kerana hubungan langsung sistem Limbik dengan sistem autonomi, jadinya bila ada stimulus emosi negatif yang diterima oleh sistem Limbik boleh menyebabkan pelbagai gangguan seperti: gangguan jantung, hipertensi mahupun gangguan saluran cerna. Menurut pelbagai literatur perubatan, emosi negatif yang terkumpul boleh menyebabkan gangguan kesihatan kronik dan komplikasi teruk.

TERAPI MARAH DALAM ULASAN PSIKOTERAPI ISLAM

Allah SWT. menciptakan manusia dalam bentuk yang sangat sempurna sama ada secara fizikal mahupun psikologi. Manusia dianugerahi hati nurani (qalb), akal fikiran (al-'aql), jiwa (an-nafs), dan roh (ar-ruh) sebagai unsur psikologi dan jasad (al-jism) sebagai unsur fizikal. Antara unsur fizikal dan unsur psikologi tidak boleh dipisahkan, kerana fizikal yang tidak mempunyai unsur-unsur psikologi disebut mayat atau jenazah, sedangkan psikologi yang tidak mempunyai fizikal disebut arwah.

Manusia boleh beraktualisasi dengan dunia nyata merupakan hasil bersinerginya unsur sistem fizikal dan psikologi. Terganggunya salah satu unsur ini akan menghalang manusia mengaktulisasikan potensinya. Jadi, unsur fizikal mahupun psikologi saling mempengaruhi berfungsi keseluruhan fungsi illahiyah dan fungsi kemanusian (khalifiyah) yang ada dalam diri manusia. Manusia akan bertindak sewenang-wenangnya, tanpa mahal perkara baik dan buruk, halal dan haram, bermanfaat dan mudarat merupakan akibat tidak bersinerginya unsur psikologi dengan unsur fizikalnya.

Emosi merupakan salah satu hasil kerja dari sinergi unsur fizikal dan psikologi.Menurut Walgito (2004) emosi merupakan keadaan yang ditimbulkan oleh situasi tertentu (khusus), dan emosi cenderung terjadi dalam kaitannya dengan perilaku yang mengarah (approach) atau menyingkir (avoidance) terhadap sesuatu, dan perilaku tersebut pada umumnya disertai adanya ekspresi kejasmanian, sehingga orang lain boleh mengatahui bahawa seseorang sedang mengalami emosi.

Emosi mempunyai bentuk yang berbeza-beza, contohnya senang, sedih, marah, takut atau gejala-gejala lain yang merupakan respon dari berfungsi indera manusia.Salah satu emosi yang sering muncul dalam diri kita adalah emosi marah (ghadab).Marah merupakan salah satu satu fitrah manusia yang muncul ketika keperluan (needs) dan motif (motive) mereka terhalang atau terbantut untuk dipenuhi. Menurut Al-Ghazali (dalam Mujib, 2007) penyakit marah (ghadab) disebabkan oleh dominasi unsur api atau panas (al-harȃrah), yang mana unsur tersebut melumpuhkan peranan unsur kelembapan atau basah (al-ruthȗbah) dalam diri manusia. Hal ini telah disabdakan oleh Rasulullah SAW. bahawa :

"Sesungguhnya marah itu bara api yang dapat membakar perut anak Adam. Ingatlah bahawa sebaik-baik orang adalah orang yang melambatkan (menahan) amarah dan mempercepatkan keredhaan dan sejelek-jelek orang adalah orang yang mempercepatkan amarah dan melambatkan redha ". (HR. Ahmad dari Abu Sa'id al-Khudriy).

Marah secara am mengakibatkan terganggunya aktualisasi diri di dalam kehidupan kita atau marah merupakan penyakit jiwa yang ada di dalam diri manusia.Walaupun menurut sebahagian pendapat ulama marah boleh menjaga kelangsungan hidup manusia dan menumbuhkan kekuatan untuk membela agama Allah iaitu dalam jihad fȋsabȋlillah.

Jika marah merupakan suatu penyakit (patologi) di dalam diri manusia, maka barang tentu ada ubatnya. Rasulullah SAW. Bersabda :

"Allah tidak menurunkan suatu penyakit melainkan Allah juga menurunkan ubatnya". (HR. Bukhari).

Pada tulisan sederhana ini kita akan mengakaji tentang bagaimana kita mengawal kemarahan sehingga hubungan kita dengan Allah (hablumminallȃh) dan hubungan kita dengan manusia (hablumminannȃs) tidak terganggu.

Rasulullah SAW. telah mengajar kita untuk mengatasi rasa amarah yang ada di dalam diri kita. Amarah yang disertai dengan bisikan dan tipu daya syaitan akan mengakibatkan manusia tersesat dan terjerumus kepada murka Allah SWT. Maka Allah melalui syari'atNya yang Agung ini melindungi kita dari segala kelicikan dan keburukan-keburukan syaitan. Allah SWT. berfirman :

"Dan jika kamu ditimpa suatu godaan syaitan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. "(Surah Al-A'raf [7]: 200).

Rasulullah SAW. bersabda :

"Jika salah seorang di antara kamu marah dan dia dalam keadaan berdiri maka hendaklah dia duduk (hal itu cukup baginya), jika marahnya reda. Namun, jika marahnya tidak reda juga maka hendaklah dia berbaring ". (HR. Abu Daud dan Ibnu Hiban).

Kemudian dalam hadis yang lain Rasul bersabda :

"Sesungguhnya kemarahan berasal dari syaitan, syaitan itu diciptakan dari api, dan api itu dipadamkan dengan air, kerana itu jika salah seorang di antara kamu marah, maka hendaklah ia mengambil air wudhu". (HR. Imam Ahmad).

Selanjutnya di dari Imam Ahmad, dia meriwayatkan :

"Jika salah seorang di antara kamu marah maka hendaklah ia diam." (HR. Imam Ahmad).

Terapi Brainwave Mengendalikan Emosi dan Mengatasi Sifat Mudah MarahBerdasarkan dalil-dalil nas tersebut maka dapat kita simpulkan bahawa kedudukan atau keadaan tubuh boleh mempengaruhi emosi manusia, begitu juga dengan air (wudhu) yang memberikan kesan positif untuk melawan rasa marah. Hal ini tentu berkaitan dengan keimanan seseorang terhadap Allah SWT. Jika berlandaskan iman yang kuat tentu orang akan mudah percaya dengan ubat yang ditawarkan Rasul ini. Namun, jika iman kita lemah atau bahkan tidak beriman maka barang tentu orang akan mempersoalkan perkataan Rasul ini. Disinilah permasalahannya, Islam merupakan agama yang rahmatallil 'alamin,

"Dan tidaklah kami mengutus kamu, melainkan (menjadi) rahmat bagi seluruh alam." (Al-Anbiyȃ '{21}: 107).

Maka disini kita berusaha melakukan objektifikasi keilmuan, iaitu terjemahan nilai-nilai dalaman ke dalam kategori-kategori sebenar (Kuntowijoyo, 2007). Dimana konsep-konsep yang bersifat mistik di dalam dalil-dalil naqli akan di terjemahkan sesuai dengan konteks saat ini tanpa mengubah hakikat dari syariat Allah Yang Maha Sempurna. Sehingga rahmat yang dibawa oleh Islam boleh dirasakan oleh semua manusia, bukan cuma orang Islam, tapi seluruh umat manusia. Dengan begitu seluruh kebenaran-kebenaran yang ada dalam Islam akan diakui oleh seluruh umat manusia kerana kebenaran Islam yang selama ini bersifat mistik (tekstual) telah diungkap secara kontekstual

PSIKOTERAPI MARAH

A) Definisi psikoterapi marah

Di dalam Kamus Inggeris-Indonesia (Echols & Shadily, 1984) mengertikan terapi secara bahasa adalah "Perubatan physical" atau "Perubatan jasmani". Sedangkan menurut Chaplin (2005) therapy adalah satu perlakuan dan rawatan yang ditujukan kepada penyembuhan satu keadaan patologis. Di dalam bahasa Arab kata therapy sepadan dengan Al-Istisyfȃ 'yang berasal dari kata Syifȃ' - Yasyfȋ - Syafȋ yang ertinya menyembuhkan (Munawir dalam Dzaky, 2008).

Psikoterapi (Psychotherapy) mempunyai banyak pengertian kerana penggunaan kata ini terdapat dalam pelbagai bidang keilmuan, seperti bimbingan dan kaunseling (guidance dan counseling), psikiatri, case work, pendidikan, dan Ilmu Agama (Wahyudi dalam Dzaky, 2008). Sedangkan Psikoterapi Islam menurut Dzaky (2008) merupakan proses rawatan dan penyembuhan suatu penyakit, apakah mental, spiritual, moral, mahupun fizikal dengan melalui bimbingan Al-Quran dan As-Sunah Nabi SAW. atau secara emipirik adalah melalui bimbingan dan pengajaran Allah SWT., Malaikat-malaikatNya, Nabi dan Rasul-Nya atau Ahli waris para Nabi-Nya.

Psikoterapi marah adalah suatu usaha atau proses rawatan dan penyembuhan rasa amarah yang ada di dalam diri manusia dengan bimbingan Al-Quran dan As-Sunah Rasul SAW. Marah merupakan salah satu bentuk emosi yang mendorong manusia untuk melakukukan sesuatu yang biasanya akan mengakibatkan buruk bagi dirinya mahupun orang lain atau lingkungannya baik secara moral mahupun material.

Menurut Asy-Syahawi (2005) ada dua cara untuk mengatasi marah yang tengah bergejolak, iaitu dengan ilmu pengetahuan dan dengan amal perbuatan. Namun, pada perbahasan ini kita akan cuba menghuraikan dan mendalami cara mengatasi marah dengan cara amalan (perbuatan) yang meliputi sebagai berikut:

Pertama, mengucapkan isti'ȃdzah ketika amarah datang, iaitu dengan mengucapkan "A'ȗdzubillȃhi minasysyaithanir rajȋm", ertinya aku berlindung dengan Allah dari Godaan Syaitan yang terkutuk. Allah SWT. berfirman "Dan jika kamu ditimpa suatu godaan syaitan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. "(Surah Al-A'raf {7}: 200).

Kedua, berdiam diri. Dari Ibnu Abbas ra. menceritakan bahawa Rasulullah SAW.pernah bersabda "Jika salah seorang di antara kamu marah maka hendaklah ia diam." (HR. Imam Ahmad). Berdiam diri merupakan ubat yang sangat mujarab untuk membendung rasa marah kerana biasanya orang-orang yang sedang marah suka mengeluarkan kata-kata kotor dan tidak baik. Ini disebabkan tidak terkontrolnya lisan kerana dorongan nafsu syaitan yang kuat dari dalam dirinya.Maruq Al-Ajali pernah mengugkapkan suatu ungkapan yang indah dan bijak serta dalam maknanya "Aku tidak pernah kenyang dengan kemarahan, dan tidak pernah bercakap ketika marah dengan sesuatu yang kelak akan menjadi penyesalan selepas aku memaafkan".

Ketiga, mengubah kedudukan. Dalam hal ini, jika kita sedang marah dalam keadaan berdiri maka hendaklah kita duduk, kalau tidak reda juga maka hendaklah kita berbaring. Rasulullah SAW. pernah bersabda "Jika salah seorang di antara kamu marah dan dia dalam keadaan berdiri maka hendaklah dia duduk (hal itu cukup baginya), jika marahnya reda. Namun, jika marahnya tidak reda juga maka hendaklah dia berbaring. "(HR. Abu Daud dan Ibnu Hibban). Kemudian Rasulullah SAW. juga memerintahkan kepada kita untuk untuk meletakkan diri ke tanah, tujuannya agar kita semakin menyedari hakikat diri kita yang hina, sehingga boleh menghilangkan kesombongan dan keangkuhan yang ada di dalam diri kita. Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Said Al-Khudry ra. yang berbunyi "Sesungguhnya kemarahan itu adalah percikan api yang menyala di dalam hati manusia, tidakkah kamu memperhatikan (orang-orang yang marah) kedua-dua matanya memerah dan raut wajahnya mengecut? Jika salah seorang di antara kamu merasakan hal itu maka hendaklah ia meletakkan diri ke tanah. "(HR. Imam Ahmad).

Perilaku meletakkan diri ke tanah akan menimbulkan sifat rendah diri (tawadhu '), kerana biasanya kemarahan disertai dengan rasa angkuh dan penuh kesombongan. Ketika kita meletakkan diri ke tanah, maka akan mengingatkan kita kepada asal mula penciptaan kita.

Keempat, akan untuk berwudhu. Ketika marah menghampiri seseorang maka hendaklah ia segera untuk berwudhu. Rasul SAW. bersabda: "Sesungguhnya kemarahan berasal dari syaitan, syaitan itu diciptakan dari api, dan api itu dipadamkan dengan air, kerana itu jika salah seorang di antara kamu marah, maka hendaklah ia mengambil air wudhu". (HR. Imam Ahmad). Ibnu Qoyyim Al-Jauziah mengatakan "Tidak seorang pun dapat memadamkan gejolak emosi dan nafsu birahi kecuali dengan wudhu dan solat. Adapun wudhu, kerana ia adalah air dan amarah adalah api, di mana api dapat dipadamkan dengan air. Sedangkan solat, kerana ia adalah munajat kepada Allah dan amarah timbul dari bisikan syaitan, bagaimanapun langkah syaitan tidak akan dapat menghalang kehendak Allah.inilah kebenaran nyata yang tidak perlu memerlukan bukti dan logik. "(Bada'ul fawaid, 2/494-495, Ibnu Qoyyim Al-Jauziah).

B) Faktor-faktor yang mempengaruhi terapi marah

Terapi Brainwave Mengendalikan Emosi dan Mengatasi Sifat Mudah MarahMarah merupakan bentuk ekspresi emosi yang ditimbulkan oleh pengaruh persekitaran manusia, di mana biasanya orang akan menjadi terpancing emosi marahnya apabila mendapat stimulus-stimulus yang mengancam atau mengusik ketenangan dan keselesaan seseorang, misalnya orang akan marah jika dia di caci maki, di hina, dipukul, atau bahkan dilecehkan oleh orang lain. Secara global Asy-Syahawi (2005) membahagikan faktor-faktor yang mempengaruhi orang sehingga orang boleh menjadi marah, iaitu keadaan fizikal, keadaan psikologi, dan kemungkinan lain adalah kerana moral yang tidak baik.

Pertama, keadaan fizikal yang kurang baik. orang akan cenderung marah kerana menderita suatu penyakit, misalnya orang yang sakit gigi akan marah jika di sisinya ada orang yang membunyikan type atau suara yang besar-besar. Keadaan fizikal yang lemah akan menyebabkan rendahnya kawalan emosi seseorang.

Kedua, keadaan psikologi. Orang yang mempunyai mental yang sihat dan kodisi kejiwaan yang stabil akan membantunya mengawal emosinya. Sebaliknya orang yang sedang mengalami tekanan, stress, dan depresi. Biasanya mereka akan mudah terpancing emosinya dan akan mudah marah. Biasanya hal-hal yang berifat remeh saja, tapi tidak disukai oleh orang yang mengalami gangguan kejiwaan ini akan mencetuskan kemarahan dan kemurkaan yang luar biasa.

Ketiga, nilai moral yang tidak baik. orang-orang yang sering melakukan perbuatan buruk, mempunyai akhlak yang kurang baik, dan sering berbuat kejahatan akan membuat orang tersebut mudah marah. Kerana mereka terbiasa dengan perbuatan-perbuatan syaitan dan mereka jauh dari Allah SWT. Bahkan sifat amarah sudah menjadi tabiat yang melekat pada diri mereka dan secara tidak sedar pun tabiat tersebut akan muncul tanpa difikirkan.

Faktor-faktor di atas secara tidak langsung akan mempengaruhi proses terapi, kerana ketiga-tiga faktor di atas sangat berpengaruh kepada keadaan seseorang disaat menjalankan terapi ini. Terutama dua faktor terkini yang disebabkan oleh faktor psikologi, iaitu keadaan fizikal dan moral yang tidak baik. di dalam proses terapi kedua-dua faktor ini akan dicuba dihilangkan. Sedangkan faktor yang pertama, iaitu kesihatan fizikal mungkin boleh ditangani secara perubatan.

C) Unsur-unsur yang ada dalam terapi amarah

Dalam terapi marah yang telah dibincangkan di atas maka dapat kami simpulkan bahawa ada dua unsur yang ada dalam terapi ini. Dimana kedua-dua unsur ini boleh menjelaskan dinamika rasa marah di dalam diri kita.

Pertama, unsur biologi, iaitu terjadinya perubahan-perubahan di dalam tubuh orang yang sedang marah, atau reaksi-reaksi fisiologi yang ditandai dengan perubahan hormon-hormon tertentu di dalam tubuh. Biasanya orang yang sedang marah boleh dilihat dari tanda-tanda biologisnya, contohnya mukanya menjadi memerah, pupil matanya membesar, detak jantungnya semakin cepat, orang yang sedang marah juga akan merasakan telinganya memanas. Ini disebabkan oleh perubahan kerja jantung secara drastik yang berusaha mengepam darah ke kawasan tubuh bahagian atas.

Di dalam Islam kaitan antara tubuh badan (body) dan Jiwa (mind) diakui sebagaimanan yang terdapat di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, iaitu yang diriwayatkan dari Nu'man bin Basyir dia berkata, "Aku telah mendengar Rasulullah SAW. bersabda "Ketahuilah bahawa di dalam jasad itu ada segumpal daging, bila ia baik, maka baiklah seluruh jasad itu dan bila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad itu. Ketahuilah bahawa dia adalah Qalbu. "(Muttafaqun 'alaih). Diponegoro (2008) mengatakan bahawa mind dalam hadis ini dikaitkan dengan qalbu, sedang body dikaitkan dengan jasad. Nampak sekali bahawa qalb itu sihat dan baik, maka seluruh tubuh akan sihat dan baik, tetapi bila qalb rosak maka rosak juga seluruh tubuhnya.

Dalam kaitannya dengan terapi yang kami tawarkan pada tulisan ini, menurut hasil kajian di Kota Panama wilayah Florida Dr. Ahmad Al-Qadhiy (United States of America) mengatakan bahawa ayat-ayat Al-Quran memepengaruhi tubuh manusia dibuktikan dengan berlakunya perubahan-perubahan fisiologi di dalam badan kita.Terutama berlakunya perubahan saraf-saraf otak secara langsung sehingga menjejaskan organ tubuh yang lain. Qadhiy juga mendedahkan bahawa bacaan-bacaan Al-Qur'an akan menyegarkan kembali saraf-saraf otak yang tegang.Sehingga hal ini kan mempengaruhi kerja sistem tubuh yang lain.

Kedua, unsur psikologi adalah tabiat atau akhlak yang terbentuk melalui pelbagai pengalaman-pengalaman belajar yang salah. Panksepp mengatakan bahawa berdasarkan data kajian tentang emosi, yang menunjukkan bahawa keadaan-keadaan emosional-motivasional seperti rasa marah boleh muncul tanpa kita fikirkan. Kemudian Wilson menambah bahawa kadang-kadang kita dengan betul merasakan atau mempelajari sesuatu tanpa usaha sedar apa-apa; maksudnya intuisi kita sering terbukti sah kerana hal itu datang dari bahagian dalam otak yang tidak berada di bawah kawalan sedar. Menurut Izard, semua kajian ini konsisten dengan teori Freud bahawa kita boleh menghadapi ransangan dalam diri yang tidak kita fahami secara kognitif (Friedman dan Schustack, 2008).

KONSEP PSIKOLOGI TENTANG TERAPI MARAH

Terapi Brainwave Mengendalikan Emosi dan Mengatasi Sifat Mudah MarahMengurus dan mengendalikan emosi marah sebagaimana yang telah dijelaskan sebelum ini kita menggunakan kaedah terapi dengan bimbingan Al-Quran dan As-Sunah Rasulullah SAW. kaedah tersebut adalah dengan membaca isti'adzah, berdiam diri, mengubah posisi tubuh, dan dengan segera untuk wudhu ketika marah menyerang. Untuk menjelaskan kaedah ini secara kontekstual maka kita meminjam teori-teori Psikologi Barat yang relevan dengan konsep terapi ini. Selanjutnya kami akan menjelaskannya sebagai berikut.

Pertama, apa yang terjadi ketika kita membaca isti'adzah?. Isti'adzah adalah ucapan a'ȗdzubillahiminasy syaithȃnir rajȋm (Aku berlindung dengan Allah dari godaan syaitan yang terkutuk), yang merupakan bacaan yang diperintahkan oleh Allah SWT. ketika kita akan membaca Al-Qur'an dan ketika kita meminta perlindungan Allah SWT. dari godaan dan kejahatan syaitan yang terkutuk. Bacaan isti'adzah tentu bukan hanya sekadar bacaan biasa tanpa memberi pengaruh pada diri dan jiwa seseorang. Apalagi ketika kita membaca bacaan ini dengan hati yang khusyuk dan iman yang kuat akan pertolongan Allah SWT. Allah SWT berfirman di dalam Al-Quran "Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (kerananya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal." ( QS. Al-Anfal [8]: 2).

Isti'ȃzdah merupakan salah satu bentuk bacaan zikir sekaligus merupakan doa yang ditujukn kepada Allah SWT. Menurut Supradwi (2008) bacaan-bacaan zikir boleh berpengaruh pada fisiologi tubuh dan mental psikologi individu. Dan hasil penelitiannya mendedahkan bahawa ada pengaruh zikir dalam menurunkan kesan negatif pada mahasiswa. Dimana kesan negatif merupakan boleh berupa rasa tegang, kecewa, gugup, ngeri, memusuhi, mudah tersinggung, malu, gelisah, dan takut, umumnya boleh diertikan sebagai perilaku penyesuaian sosial yang kurang baik dan kurang mampu untuk bekerja sama dengan individu lain. Selain itu hasil-hasil kajian empiris antara lain kajian yang berkaitan dengan doa, atau aktiviti keagamaan sejagat yang berpengaruh terhadap aspek fisiologi individu. Misalnya kajian mereka yang aktif berdoa atau bersilaturrahmi, ternyata mempunyai keadaan fizikal yang jauh lebih baik daripada mereka yang jarang bahkan tidak pernah berdoa (Diponegoro, 2008).

Iman, tauhid, dan ibadah kepada Allah menimbulkan sikap istiqamah dalam perilaku. Di dalamnya terdapat pencegahan dan terapi penyembuhan terhadap penyimpangan dan penyelewengan, dan penyakit jiwa. Seorang mukmin yang berpegang teguh kepada agamanya, maka Allah akan menjaga semua ucapan dan perbuatannya. Sedang, imannya memeliharanya dari penyimpangan dan penyelewengan serta penyakit jiwa (Musbikin, 2008). Meredam kemarahan bagi seorang Muslim tentu akan menimbulkan kesan positif disebabkan kekuatan yang mendorong perubahan perilakunya bukan hanya faktor luaran sahaja, tetapi lebih dipengaruhi oleh faktor dalaman, iaitu iman dan tauhid, serta keyakinan akan pahala dari Allah SWT.

Kedua, dengan berdiam diri. Pada tinjauan ilmu saraf, ditunjukkan bahawa emosi dibentuk oleh berbilang struktur di dalam otak. Proses cepat, minimum, dan kemahiran menilai kepentingan emosi yang berasal dari sensor data, diproses ketika data yang ada melalui amygdala, dalam perjalanan dari organ sensor sepanjang laluan saraf ke limbic otak di bahagian depan. Mengenai baagimana emosi dilampiaskan bergantung pada kebiasan individu, pola keperibadian, juga adat istiadat yang dianutnya. Kemarahan mengakibatkan perubahan-perubahan fisiologi dalam tubuh.

Marah boleh mengubah fungsi organ tubuh. Berkaitan dengan ini, Mardin mendedahkan hasil kajian ilmiah mengenai pengaruh fisiologi akibat kecemasan telah mendedahkan adanya perubahan dalam seluruh anggota tubuh seperti hati, pembuluh darah, perut, otak dan kelenjar-kelenjar dalam badan. Seluruh jalan fungsi tubuh yang semulajadi berubah pada waktu marah. Hormon adrenalin dan hormonlainnya menyalakan bahan bakar pada saat marah muncul Sehingga apabila perubahan tersebut tidak diikuti dengan ekspresi tubuh maka reaksi fisiologi tubuh tadi akan sedikit terbendung. Tetapi, ketika reaksi fisiologi diikuti dengan ekspresi tubuh yang agresif maka hormon-hormon yang ada di dalam tubuh akan terstimulasi untuk membiak.

Ketiga, mengubah posisi tubuh ketika sedang marah. Kaedah terapi ini erat kaitanya dengan sistem fisiologi manusia, di dalam psikologi dikaji dalam psikologi faal, iaitu suatu cabang ilmu psikologi yang mengkaji tentang pengaruh perubahan-perubahan fisiologi tubuh terhadap perilaku dan kejiwaan manusia. Sebagaimana yang telah dijelaskan dalam biologi bahawa kemarahan menstimulasi saraf simpatik dari sistem autonomi, saraf tubuh yang memang bekerja untuk merespon keadaan stress seperti trauma, takut, hipoglisemia, dan saat sukan. Saraf simpatik beraktiviti pelbagai pada tubuh dan kelihatan sekali pada orang marah. Bermula dengan dilatasi pupil mata (mydriasis). Kemudian juga menstimulasi peningkatan kelajuan dan kekuatan kontraksi otot jantung. Pembuluh darah berkonstriksi (menyempit) mengakibatkan darah mengalir dengan cepat, bersinergi dengan kerja jantung yang meningkat mengakibatkan tekanan darah meningkat. Tekanan darah yang meningkat drastik di dalam otak itulah yang boleh menyebabkan pusing.Pada ketika marah proses peningkatan tekanan yang berlaku di pembuluh darah otak atau jantung yang telah elastisitasnya berkurang, misal pada kes atherosklerosis ataupun arteriosklerosis, boleh mengakibatkan sudden death.Kemudian merangsang saraf autonomi yang bekerja di luar kesedaran kita sehingga akan mengakibatkan fatal pada tubuh kita. Respon saraf simpatik lain bekerja pada medula adrenal menstimulasi perembesan adrenalin dan juga pada organ pembiakan.

Setelah kita meninjau dari sudut pandang faali, maka jelas bahawa ketika marah hormon-hormon yang ada di dalam diri kita akan berubah drastik. Sehingga perubahan-perubahan hormon ini akan mengakibatkan kemarahan seseorang.

Pengaruh yang disebabkan oleh pelbagai keadaan terhadap curah jantung, sehingga mempengaruhi tekanan darah menurut William F. Ganong (dalam Khumaidati, 2005) sebagai berikut :

Jadual : Pengaruh aktiviti tubuh terhadap kondisi output jantung

Terapi Brainwave Mengendalikan Emosi dan Mengatasi Sifat Mudah Marah

Dari jadual di atas dapat kita simpulkan bahawa beberapa aktiviti dan keadaan tubuh mempengaruhi perubahan naik atau turunnya tekanan darah termasuk di dalamnya ketika posisi berdiri, duduk, dan berbaring.

Keempat, untuk segera berwuduk ketika rasa amarah merasuki tubuh kita. DR. Ir.Ibrahim Karim (ketua organisasi tenaga visaliti, Kaherah, Mesir) membandingkan tenaga spiritual dengan gerakan tambahan ketika seseorang berzikir dengan asmȃul husnȃ, wudhu, solat, membaca al-Quran, dan mengumandangkan azan.Selanjutnya Karim mengatakan bahawa ketika seseorang berwudhu, sebenarnya ia sedang membasuh daerah-daerah wudhu, iaitu bahagian tubuh manusia yang kelihatan dan terkena tenaga gerakan tambahan yang timbul dari diri orang lain, ketika berwudhu, tenaga ini akan gugur bersamaan dengan air wudhu yang boleh menjadikan seseorang menumpukan perhatian di dalam solatnya (Musbikin, 2008).

Berdasarkan penelitian Masaru Emoto (2006) bahawa air mempunyai suatu bentuk tenaga sensitif yang sukar dilihat (disebut Hado). Begitu juga dengan semua benda yang ada di alam semesta ini. Tenaga ini boleh berbentuk positif atau negatif, dan mudah dipindahkan dari benda satu ke benda yang lain. Hal ini terbukti dengan eksperimen yang dilakukan Emoto terhadap air yang di stimulasi dengan kata-kata baik dan kata-kata buruk. Air yang diberi simulus dengan kata-kata yang baik akan membentuk kristal-kristal yang indah dan tersusun secara tertur dan indah.Sedangkan air yang diberi stimulus dengan kata-kata kotor / buruk akan menghasilkan kristal-kristal yang tidak teratur.

Jika demikian adanya, bahawa kajian terkini membuktikan air boleh dipengaruhi dan begitu juga sebaliknya air boleh juga mempengaruhi kerana semua benda di dunia ini mempunyai tenaga (Hado) yang boleh diubah dari benda satu ke benda yang lain termasuk tubuh manusia, oleh Emoto (2006) disebutkan bahawa fikiran dan tubuh manusia dipengruhi oleh gelombang intrinsik benda lain yang digunakan untuk membentuk resonansi. Dalam hubungan antara manusia kerap kali kita mengatakan kita tidak sesuai dengan seseorang, sebenarnya hal ini ada kaitannya dengan gelombang dan resonansi. Maka ketika kita berwudhu Islam mengajar umatnya untuk berdoa dengan bacaan-bacaan yang baik serta mengandungi pujian. Rasulullah SAW. ketika hendak berwudhu beliau membaca

"Bismillah ..." ertinya
Dengan nama Allah (aku berwudhu) "(HR. Abu Daud no. 101, Ibnu Majah no. 399) di dalam (Jawas, 2008).

HASIL TERAPI MARAH

Mereduksi reaksi-reaksi fisiologi dalam tubuh saat kemarahan merasuki tubuh manusia.
Memberikan kesan positif dalam mengawal emosi secara terarah dan terkawal sesuai dengan tujuan fitrah manusia.
Menumbuhkan keistiqamahan seseorang di dalam beribadah kepada Allah SWT.

KESIMPULAN DAN CADANGAN

Terapi marah merupakan suatu proses rawatan dan penyembuhan rasa amarah yang ada di dalam jiwa manusia dengan bimbingan Al-Quran dan As-Sunnah.Terapi marah yang digunakan boleh dengan Ilmu atau dengan Amalan. Terapi marah dengan amalan berupa membaca isti'adzah ketika amarah merasuki tubuh, berdiam diri, mengubah posisi diri dari berdiri, menjadi duduk, kemudian berbaring, dan yang terkini adalah segera berwuduk. Beberapa hasil kajian membuktikan bahawa keempat terapi di atas berpengaruh pada reksi-reaksi fisiologi yang ada dalam tubuh manusia. Bukti-bukti ini menunjukkan bahawa terapi amarah melalui amalan ini berkesan dalam mengawal dan mengatasi rasa amarah dalam jiwa manusia.

Bagi penyelidik selanjutnya penulis cadangkan untuk meneliti terapi marah melalui Ilmu, dan lebih mendalami kesan-kesan psikologi dari terapi ini, ataupun kesan-kesan lain sehingga konsep-konsep terapi mara di dalam Islam boleh di objektivikasikan ke dalam wilayah kontekstual.

Terapi Brainwave Mengendalikan Emosi dan Mengatasi Sifat Mudah Marah