Laman Utama
Terapi Pemograman Otak Secara Saintifik (Brainwave)
Terapi Brainwave Bayi dan Kanak-Kanak

TEKNOLOGI SAINTIFIK GELOMBANG OTAK ANUGERAH AGUNG
(HAPPY CHILDREN FREE NEUROTHERAPY & BRAINWAVE THERAPY)

Nama Produk Brainwave : Happy Children

Keterangan : Terapi untuk mengatasi anak yang mudah marah, sering mengamuk, tidak sabar dan sukar diatur. Sebuah kaedah   praktikal agar anak anda menjadi anak yang selalu gembira, bersikap positif dan boleh menggembirakan orang tua.

Cara Penggunaan : Dimainkan   saat anak   tidur dan   bangun atau   berkativiti   dengan volume yang   cukup didengar   oleh semua   orang disekitar .   Ketika   memainkan   Brainwave ini   kanak-kanak   tidak harus   kepekatan   atau sengaja   mendengar .   Mereka   boleh tidur   atau bermain   sesuka hati mereka .   Lama   terapi   ketika tidur   30   minit   dan bangun   30   minit ,   rutin setiap hari .

Harga : RM130

TERAPI UNTUK MENGATASI ANAK PEMARAH, AGRESIF & SUSAH DIKAWAL

Terapi Brainwave untuk mengatasi anak yang mudah marah, sering mengamuk, tidak sabar dan sulit diatur. Sebuah method praktikal agar anak Anda menjadi anak yang selalu gembira, bersikap positif dan boleh menggembirakan orang tua.

CARA MENGATASI ANAK PEMARAH

Terapi Brainwave Untuk Mengatasi Anak Pemarah, Agresif dan Sukar DikawalAnak pemarah merupakan masalah bagi orang tua, bayangkan saja kanak-kanak selalu marah-marah jika permintaannya tidak dituruti, bagaimana pusingnya orang tua dalam menghadapi anak yang seperti itu?  

Jika anak sedang emosi atau marah biasanya dilampiaskan dengan cara menghempas pintu, membaling sesuatu, menendang meja, mengacaukan segala hal dan berteriak-teriak penuh kemarahan.


Rasa marah boleh timbul akibat banyak sebab, termasuk yang berlaku pada anak-anak.  

Kadang-kadang orang tua ikut kesal jika anak selalu bertindak marah-marah.Ini akan dipaparkan bagaimana mengatasi anak pemarah menurut versi Vera Farah Bararah.

Bagaimana cara mengatasi anak pemarah?

Sebenarnya ada dua perasaan dasar yang menyebabkan anak-anak mempunyai sifat pemarah, iaitu :

Seorang kanak-kanak mempunyai keingintahuan dan kemahuan yang kuat untuk melakukan sesuatu, tapi seringkali kemampuannya tidak sekuat keinginannya.   Hal ini biasanya membuat ia kesal dan menuntunnya ke arah kecewa yang diungkapkan dengan marah-marah.

Kemahuan dan keinginannya untuk cepat menjadi besar.   Biasanya anak-anak akan merasakan hal ini jika orang tua sudah melarang-larangnya dengan kata "tidak".   Kerana ia belum boleh menguasai emosinya secara logik, maka ia memilih mengekspresikannya ke luar melalui kemarahan.

Cara Mengatasi Anak Pemarah

Sifat anak yang pemarah boleh menjadi masalah bagi ibu dan kanak-kanak.Kerana itu ibubapa perlu memaklumi sifat anaknya tersebut.   Seperti dikutip dari The baby Book karangan William dan Martha Sears, Jumaat (19/3/2010) ada beberapa cara yang boleh dilakukan untuk meredamkan amarah, iaitu:

Mempelajari perkara yang menyebabkan anak marah.   Ketahui dengan pasti hal apa yang boleh mencetuskan kemarahannya, seperti lapar, bosan, suasana persekitaran yang tidak menyokong atau lain.   Dengan mengetahui puncanya, maka ibu bapa boleh mencegah kemarahan anak.

Memberikan contoh sikap tenang padanya.   Anak mempelajari sesuatu dari apa yang dilihat dan dengarnya, kerana itu penting untuk mencontohkan sikap tenang di depannya.   Jika persekitaran di sekitarnya suka marah-marah, maka anak akan menganggap bahawa perilaku ini merupakan hal yang wajar.

Ketahui siapa yang sedang marah.   Bila orang tua adalah orang yang mudah emosi, maka akan sangat mudah bagi kanak-kanak untuk memancing kemarahan dan berakhir dengan berlawan saling teriak tanpa ada penyelesaian.   Kerana itu perlu diketahui siapa yang marah agar keadaan tetap terkawal.

Usahakan untuk tetap tenang walaupun berada di tempat awam.   Sebaiknya orang tua tidak menunjukkan kemarahannya pada kanak-kanak di depan banyak orang, kerana anak akan semakin menunjukkan rasa marahnya.   Jadi cubalah untuk memujuk dan membawanya ke tempat yang lebih sepi.

Memeluk dan merangkulnya erat seperti pelukan gaya beruang.   Sebahagian besar anak yang kehilangan kawalan akan menjadi lebih tenang ketika dipeluk.Pelukan ini tidak akan terlalu mengekangnya, namun tetap memberi keselamatan dan keselesaan yang diperlukan ketika sedang marah.

Menahan diri adalah terapi yang baik.   Tunggulah sampai ia tenang sebelum memulakan kaunseling atau mengatasi permasalahannya, kerana jika ia masih marah-marah kemungkinan anda akan terpancing untuk ikut marah.

Tips Menangani Anak Agresif

Perilaku anak dapat dibentuk melalui pengalaman mahupun pemerhatian.   Teori ini mengemukakan tiga proposisi tentang pembentukan perilaku iaitu:

(1) Kelakuan diperkuatkan oleh reinforcement,
(2) Kelakuan yang mendapat reinforcement secara konsisten akan lebih kuat terbentuk,
(3) perilaku baru dapat dipelajari melalui modeling.  

Perilaku terjadi sebagai hasil dari saling peranan antara faktor kognitif dan persekitaran, suatu konsep yang dikenali sebagai mekanisme timbal balik (reciprocal determinism).

Orang belajar dengan memerhati orang lain, sama ada secara sengaja atau tidak sengaja yang dikenali sebagai modelling atau belajar melalui peniruan.   Jika model yang dipilih mencerminkan norma dan nilai-nilai yang sihat, seseorang mengembangkan keberkesanan diri (self efficacy), iaitu kemampuan untuk menyesuaikan kehidupan setiap hari yang normal dan situasi yang mengancam.

Ada beberapa Tips dalam Menangani anak yang berkelakuan agresif seperti berikut:

A. Memberi Hukuman yang Berkesan Kepada Anak

Pertama, Memberi pelajaran kepada anak agar dapat berkelakuan baik tidak perlu dengan cara kekerasan, dengan pukulan. Memukul adalah bukan cara yang baik untuk menghentikan perilaku buruk anak.   Justeru boleh jadi hanya akan membuat anak merasa bingung, kecewa dan terluka batinnya.   Ia tidak akan percaya bahawa orang yang selama ini dianggap sebagai tempatnya berlindung dan mendapatkan kasih sayang ternyata berbuat kasar terhadapnya.

Kedua, Pukulan yang dilakukan orang tua boleh menghentikan perilaku buruk anak.Tetapi boleh jadi hanya untuk sementara, pada saat itu sahaja.   Anak akan taat kepada orang tua kerana perasaan takut dipukul, bukan kerana ia memahami permasalahan yang sebenarnya berlaku.   Sedangkan untuk jangka masa panjang mungkin anak akan mengulangi lagi perbuatan buruknya, bahkan boleh jadi lebih buruk dari sebelumnya.   Ia akan melakukan pembalasan terhadap orang tuanya dengan cara melakukan tindakan yang boleh membuat orang tua merasa pening, jengkel, malu dan terganggu aktivitinya.

Ketiga, Ada banyak alternatif hukuman fizikal yang lebih berkesan daripada pukulan.   Di antaranya, memberi amaran dengan kata-kata, menyingkirkan mainan kesukaannya, mengehadkan penggunaan televisyen, komputer, basikal, atau aktiviti menarik lain.   Selain itu, bawa dia ke tempat 'menenangkan diri' yang berbeza dari bilik tidurnya; boleh di sudut bilik, kerusi khas, atau dengan cara menidurkannya lebih awal (Deborah K. Parker M. Ed, 2005).

B. Menghadapi Anak Yang Suka Agresif Mengamuk Di Depan Umum

Kita pastinya tidak mahu bermasalah dengan orang lain di tempat umum hanya gara-gara anak kita.   Ada beberapa cara untuk menghadapi anak yang suka agresif di depan umum.

Pertama, Perlu adanya pengertian dan kesabaran ibu bapa.

Kedua, Tidak perlu dengan cara kekerasan fizikal.   Tenangkanlah anak dengan pelukan.Tanyakan kepadanya apa yang ia inginkan dan pastikan kepadanya bahawa orang tua akan berusaha untuk memenuhi keperluannya.

Ketiga, Apabila orang tua mempunyai acara untuk pergi ke luar rumah sebelum berangkat orang tua membuat perjanjian dulu dengannya.   Hal ini perlu dilakukan supaya anak memahami dan boleh menjaga sikap ketika ia sedang berada di depan umum.   Bincang akibatnya apabila anak melanggar janji.   Namun, jika anak-anak mampu menjaga sikapnya dengan baik di depan umum maka tidak ada salahnya orang tua memberikan pujian, pelukan, ciuman, atau mungkin memberikan hadiah kecil yang ia sukai.

Keempat, Jika agresif itu ke hal yang positif, cara mengatasinya, biarkan saja si anak melakukan apa yang di inginkannya tapi perlu pengarahan, pengawasan dan jangan terlalu banyak melarang kemahuannya yang positif, takutnya justeru "membunuh" kreativiti dan daya imaginasinya kerana anak seusia ini lagi dalam proses   penjajakan persekitaran, penyesuain diri, mungkin boleh di bilang masa "baligh" anak kecil ", yang boleh kita lakukan hanya meminimumkan kesannya.

Kelima, Bertingkah agresif yang mengarah ke kreativiti kanak-kanak boleh saja (tidak kira barang - barang di rumah yang rosak oleh anak-anak), tapi memukul, menyakiti orang lain dan bersikap tidak sopan adalah lain soal.   Juga, kalau merosakkannya kerana mereka curious, kerana rasa ingin tahunya tidak masalah.   Misalnya kerana anak ingin mengetahui apa jadinya kalau es lilin dimasukkan ke dalam gelas yang berisi teh?   Tapi kalau sengaja membanting gelas kerana marah atau kerana kemahuannya tidak dituruti, itu bererti ada masalah besar dengan kanak-kanak.

Keenam, Larangan bermain bersama.   Anak yang sudah kelihatan gejala agresif mereka kita kelompokkan tersendiri.

Ketujuh, Pengendalian kanak-kanak dengan perilaku agresif perlu diperhatikan juga pengendalian atas anak yang menjadi mangsa perilaku tersebut.   Tidak jarang, ada sekumpulan anak yang selalu menjadi mangsa dari para kaki buli, kerana ketidakmampuannya untuk mempertahankan atau membela diri dari perilaku agresif teman yang lain.

Pengendalian terhadap anak yang berkelakuan agresif perlu dilaksanakan secara menyeluruh, ertinya semua pihak harus terlibat, termasuk orang tua, guru dan persekitaran sekitarnya. Berdasarkan huraian pembahasan cara pengendalian terhadap anak berkelakuan agresif di atas dapat disimpulkan bahawa pengendalian terhadap anak yang berkelakuan agresif perlu dilaksanakan secara menyeluruh, ertinya semua pihak harus terlibat, termasuk orang tua, guru dan persekitaran sekitarnya.   Beberapa alternative pengendalian terhadap anak berkelakuan aresif dengan memberi hukuman yang berkesan kepada kanak-kanak dan perlu adanya pengertian dan kesabaran ibu bapa.

Pengertian Kelakuan Agresif

Terapi Brainwave Untuk Mengatasi Anak Pemarah, Agresif dan Sukar DikawalAgresif secara psikologi bererti cenderung (ingin) menyerang kepada sesuatu yang dipandang sebagai hal yang mengecewakan, menghalang atau menghalang (KBBI: 1995: 12).  

Perilaku ini boleh membahayakan kanak-kanak atau orang lain.contohnya, menusukan pensil yang runcing ke tangan temannya, atau mengayun-ngayunkan begnya sehingga mengenai orang yang berada di sekitarnya.

Ada juga anak yang selalu memaksa temannya untuk melakukan sesuatu yang ia inginkan, bahkan tidak sedikit pula anak yang mengejek atau membuat kanak-kanak lain menjadi kesal.

Agresif berlaku pada masa perkembangan.   Perilaku agresif sebenarnya sangat jarang ditemui pada kanak-kanak yang berusia di bawah 2 tahun.   Namun, ketika anak memasuki usia 3-7 tahun, perilaku agresif menjadi sebahagian dari tahap perkembangan mereka dan sering kali menimbulkan masalah, tidak hanya di rumah tetapi juga di sekolah.

Diharapkan setelah melalui usia 7 tahun, kanak-kanak sudah lebih dapat mengendalikan dirinya untuk tidak menyelesaikan masalah dengan perilaku agresif.Tetapi, bila keadaan ini menetap, maka ada indikasi kanak-kanak mengalami gangguan psikologi.

Kesan Kelakuan Agresif

Kesan utama dari perilaku agresif ini adalah anak tidak mampu berkawan dengan kanak-kanak lain atau bermain dengan rakan-rakannya.   Keadaan ini mencipta lingkaran setan, semakin kanak-kanak tidak diterima oleh teman-temanya, maka makin menjadilah perilaku agresif yang ditampilkannya.   Maka dari itu kita harus mampu mengetahui Faktor Penyebab Anak Berperilaku Agresif.

Perilaku agresif biasanya ditunjukkan untuk menyerang, menyakiti atau melawan orang lain, sama ada secara fizikal mahupun lisan.   Hal itu boleh berbentuk pukulan, tendangan, dan perilaku fizikal lainya, atau berbentuk cercaan, makian ejekan, bantahan dan sebagainya.

Perilaku agresif dianggap sebagai suatu gangguan perilaku bila memenuhi Syarat seperti berikut.

Bentuk perilaku luar biasa, bukan hanya berbeza sedikit dari perilaku yang biasa.Misalnya, memukul itu termasuk perilaku yang biasa, tetapi bila setiap kali ungkapan tidak bersetuju dinyatakan dengan memukul, maka perilaku tersebut dapat ditunjukkan sebagai perilaku agresif.   Atau, bila memukulnya dengan menggunakan alat yang tidak wajar, misalnya memukul dengan menggunakan tempat minum.

Masalah ini bersifat kronik, ertinya perilaku ini bersifat menetap, terus-menerus, tidak menghilang dengan sendirinya.

Perilaku tidak boleh diterima kerana tidak sesuai dengan norma sosial atau budaya. Untuk itu, untuk dapat mengetahui anak berkelakuan kita harus dapat mengenali gejala dan Ciri-ciri Anak yang Berperilaku Agresif.   Perilaku agresif boleh dipaparkan oleh anak individu (agresif jenis soliter) mahupun secara berkelompok (agresif jenis group).   Pada perilaku agresif yang dilakukan berkumpulan / kumpulan, biasanya ada anak yang merupakan ketua kumpulan dan memerintahkan teman-teman sekelompoknya untuk melakukan perbuatan-perbuatan tertentu .

Pada jenis ini, biasanya anak-anak yang menyertai mempunyai masalah yang hampir sama lalu memberikan kesampatan yang sama lalu memberikan kesampatan pada salah satu anak untuk menjadi ketua kumpulan.   Pada jenis ini sering terjadi perilaku agresif dalam bentuk fizikal.

Sedang pada jenis soliter, perilaku agresif boleh berupa fizikal mahupun lisan, biasanya dimulakan oleh seseorang yang bukan sebahagian daripada tindakan kumpulan.   Tidak ada usaha si anak untuk menyembunyikan perilaku tersebut.   Anak jenis ini sering kali menjauhkan diri dari orang lain sehingga persekitaran juga menolak kewujudannya.

Tidak jarang anak-anak ini, sama ada secara individu atau berkumpulan, membuat anak lain mengikuti kemahuan mereka dengan cara-cara yang agresif.   Akibatnya, ada kanak-kanak atau kumpulan kanak-kanak yang menjadi korban dari anak lain yang berkelakuan agresif.

Faktor Penyebab Anak Berperilaku Agresif

Berdasarkan kajian yang dilakukan di Amerika Syarikat (dalam Masykouri, 2005: 12.7) sekitar 5-10% anak usia sekolah menunjukkan perilaku agresif.   Secara umum, kanak-kanak laki-laki lebih banyak memaparkan perilaku agresif, berbanding anak perempuan.   Menurut kajian, perbandingannya 5 berbanding 1, ertinya jumlah anak laki-laki yang melakukan perilaku agresif kira-kira 5 kali lebih banyak berbanding anak perempuan.

Lebih banyak Masykouri menejelaskan, penyebab perilaku agresif ditunjukkan oleh empat faktor utama iaitu gangguan biologi dan penyakit, persekitaran keluarga, persekitaran sekolah, dan pengaruh budaya negatif.   Faktor-faktor penyebab ini sifatnya kompleks dan tidak mungkin hanya satu faktor sahaja yang menjadi penyebab timbulnya perilaku agresif.

Keempat faktor penyebab kanak-kanak berkelakuan agresif adalah seperti berikut:

A• Faktor Biologi

Emosi dan perilaku boleh dipengaruhi oleh faktor genetik, neurologist atau faktor biokimia, juga gabungan dari faktor ketiganya.   yang jelas, ada hubungan antara tubuh dan perilaku, sehingga sangat beralasan untuk mencari penyebab biologi dari gangguan perilaku atau emosional.   contohnya, kebergantungan ibu pada alcohol ketika janin masih dalam kandungan boleh menyebAnak berkeperluan khususan pelbagai gangguan termasuk emosi dan perilaku.

Ayah yang peminum alkohol mengikut penelitaian juga berisiko tinggi menyebabkan perilaku agresif pada kanak-kanak.   Perilaku agresif boleh juga muncul pada anak yang orang tuanya pesakit psikopat (gangguan kejiwaan).
Semua kanak-kanak sebenarnya lahir dengan keadaan biologi tertentu yang menentukan gaya tingkah laku atau temperamennya, walaupun temperamen boleh berubah mengikut penjagaan.   Selain itu, penyakit kurang gizi, bahkan kecederaan otak, boleh menjadi penyebab timbulnya gangguan emosi atau tingkah laku.

B• Faktor Keluarga

Faktor keluarga yang boleh menyebabkan berkebutuhan khususan perilaku agresif boleh dikenalpasti seperti berikut.

Pola asuh orang tua yang menerapkan disiplin dengan tidak konsisten.   Misalnya orang tua sering mengancam kanak-kanak jika kanak-kanak berani melakukan perkara yang menyimpang.   Tetapi ketika perilaku tersebut benar-benar dilakukan kanak-kanak hukuman tersebut kadang diberikan kadang tidak, membuat anak bingung kerana tidak ada standard yang jelas.   hal ini mencetuskan perilaku agresif pada kanak-kanak.   Ketidakonsistenan penerapan disiplin jika juga berlaku apabila ada pertentangan pola asuh antara kedua-dua orang tua, misalnya si ibu kurang disiplin dan mudah melupakan perilaku anak yang menyimpang, sedang si ayah ingin memberikan hukuman yang keras.

Sikap permisif orang tua, yang biasanya bermula dari sikap orang tua yang merasa tidak dapat berkesan untuk menghentikan perilaku menyimpang anaknya, sehingga cenderung membiarkan saja atau tidak mahu tahu.   Sikap permisif ini membuat perilaku agresif cenderung menetap.

Sikap yang keras dan penuh tuntutan, iaitu orang tua yang terbiasa menggunakan gaya Arahan agar anak melakukan atau tidak melakukan sesuatu, jarang memberi peluang pada anak untuk berbincang atau bercakap akrab dalam suasana kekeluargaan.   Dalam hal ini muncul undang-undang aksi-reaksi, semakin anak dituntut orang tua, semakin tinggi keinginan anak untuk memberontak dengan perilaku agresif.

Gagal memberikan hukuman yang tepat, sehingga hukuman justeru menimbulkan sikap permusuhan anak pada orang tua dan meningkatkan sikap perilaku agresif anak.

Memberi hadiah pada perilaku agresif atau memberi hukuman untuk perilaku prososial.

Kurang memantau di mana kanak-kanak berada

Kurang memberikan Peraturan

Peringkat komunikasi verbal yang rendah

Gagal menjadi model yang

Ibu yang depresif yang mudah marah

C• Faktor Sekolah

Beberapa anak boleh mengalami masalah emosi atau perilaku sebelum mereka mula masuk sekolah, sedangkan beberapa kanak-kanak yang lain tampak mula menunjukkan perilaku agresif ketika mula bersekolah.   Faktor sekolah yang berpengaruh antara lain: 1) rakan sebaya, persekitaran sosial sekolah, 2) guru-guru, dan 3) disiplin sekolah.

Pengalaman bersekolah dan lingkungannya mempunyai peranan penting dalam pembentukan perilaku agresif anak demikian juga temperamen rakan sebaya dan kompetensi social

Guru-guru di sekolah sangat berperanan dalam munculnya masalah emosi dan tingkah laku itu.   Perilaku agresif guru dapat dijadikan model oleh anak.

Disiplin sekolah yang sangat kaku atau sangat longgar di persekitaran sekolah akan sangat membingungkan anak yang masih memerlukan panduan untuk berkelakuan.   Lingkungan sekolah dianggap oleh anak sebagai persekitaran yang memperhatikan dirinya.   Bentuk pehatian itu dapat berupa hukuman, kritikan ataupun sanjungan.

D• Faktor Budaya

Pengaruh budaya yang negatif mempengaruhi fikiran melalui penayangan kekerasan yang dipaparkan di media, terutama televisyen dan filem.   Menurut Bandura (dalam Masykouri, 2005: 12.10) mendedahkan beberapa akibat penayangan keganasan di media, sebagai berikut.

Mengajari anak dengan jenis perilaku agresif dan idea umum bahawa segala masalah dapat diatasi dengan perilaku agresif.

Anda menyaksikan bahawa keganasan boleh mematahkan rintangan terhadap kekerasan dan perilaku agresif, sehingga perilaku agresif tampak lumrah dan boleh diterima.

Menjadi tidak sensitif dan terbiasa dengan keganasan dan penderitaan (menumpulkan empati dan kepekaan sosial).

Membentuk imej manusia tentang kenyataan dan cenderung menganggap dunia sebagai tempat yang tidak selamat untuk hidup.

Terapi Brainwave Untuk Mengatasi Anak Pemarah, Agresif dan Sukar DikawalAkibat sering nonton salah satu kartun, dan filem robot di beberapa stesen TV, kanak-kanak cenderung meniru tokoh tersebut dan selain itu juga meniru perilaku saudara sepupu teman sepermainannya.   Kadang-kadang orang tua melarang putra - putrinya untuk menonton filem - filem kartun dan filem robot tersebut tentunya dengan memberikan penjelasan, tetapi belum membuahkan hasil yang maksimum.

Selain itu, faktor rakan sebaya juga merupakan sumber-sumber yang paling mempengaruhi kanak-kanak.   Ini merupakan faktor yang paling mungkin berlaku ketika perilaku agresif dilakukan secara berkumpulan.   Ada teman yang mempengaruhi mereka agar melakukan tindakan-tindakan agresif terhadap anak lain.   Biasanya ada ketua kumpulan yang dianggap sebagai anak yang jagoan, sehingga perkataan dan kemauanya selalu diikuti oleh temannya yang lain.   Faktor-faktor Penyebab Anak Berperilaku Agresif di atas sangat kompleks dan saling mempengaruhi satu sama lain.

Ciri-ciri Kelakuan Agresif.   Secara umum, yang dimaksudkan dengan gangguan emosi dan perilaku adalah ketidakupayaan yang ditunjukan dengan gerak balas emosional atau perilaku yang berbeza dari usia sebayanya, budaya atau norma sosial.

Kegagalan tersebut akan mempengaruhi prestasi sekolah iaitu prestasi akademik, interaksi sosial dan kemahiran peribadinya.   Kegagalan ini sifatnya menetap dan akan lebih tampak bila sang anak berada dalam situasi yang dirasakan menegangkan olehnya.

Gangguan emosi dan perilaku dapat saja muncul bersama gangguan psikologi lain, seperti ADD (Attention Deficit Disorder) iaitu gangguan pemusatan fikiran (GPP) atau ADHD (Attention Dificit and Hyperactive Disorder) iaitu gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktiviti (GPPH) ataupun retardasi mental.

Ciri-ciri dari masalah perilaku dan emosional ini sangat berbeza.   Berikut ini akan digambarkan ciri-ciri perilaku agresif mengikut Masykouri (2005):

Kelakuan agresif boleh bersifat verbal mahupun nonverbal.

Bersifat verbal biasanya lebih bergantung pada situasional bersifat nonverbal yakni perilaku agresif yang merupakan respons dari keadaan kecewa, takut atau marah dengan cara cuba menyakiti orang lain.
Bentuk-bentuk perilaku agresif ini yang paling nampak adalah memukul, berkelahi, mengejek, menjerit, tidak mahu mengikuti arahan atau permintaan, menangis atau merosakkan.   Anak yang menunjukkan perilaku ini biasanya kita anggap sebagai pengganggu atau pembuat kacau.   Sebenarnya, kanak-kanak yang tidak mengalami masalah emosi atu perilaku juga memaparkan perilaku seperti yang disebutkan di atas, tetapi tidak sekerap atau seimpulsif anak yang mempunyai masalah emosi atau perilaku.   Anak dengan perilaku agresif biasanya mendapatkan masalah tambahan seperti tidak terima oleh teman-temannya (dimusuhi, dijauhi, tidak diajak bermain) dan dianggap sebagai pembuat masalah oleh guru.   Perilaku agresif seperti itu biasanya diperkuatkan dengan didapati penguatan dari lingkungan berupa status, dianggap hebat oleh rakan sebaya, atau didapatkannya sesuatu yang diingini, termasuk melihat temannya menangis saat dipukul olehnya.

Kelakuan agresif merupakan sebahagian dari perilaku antisosial.

Perilaku anti sosial sendiri merangkumi pelbagai tindakan seperti tindakan agresif, ancaman secara lisan terhadap orang lain, pergaduhan, pemusnahan hak milik, kecurian, suka merosakkan (vandalis), kebohongan, pembakaran, kabur dari rumah, pembunuhan dan lain-lain.   Menurut buku panduan diagnostik (dalam Masykouri, 2005: 12.4) untuk gangguan mental, seseorang dikatakan mengalami gangguan perilaku antisosial (termasuk agresif) bila tiga di antara senarai perilaku khas ini terdapat dalam seseorang secara bersama-sama yang paling tidak selama enam bulan.   Perilaku tersebut adalah seperti dibawah ini.

Mencuri tanpa menyerang korban lebih daripada satu kali.

Kabur dari rumah semalam sekurang-kurangnya dua kali selama tinggal di rumah orang tua.

Sering berbohong.

Dengan sengaja melakukan pembakaran.

Sering ponteng sekolah.

Memasuki rumah, pejabat, kereta, orang lain tanpa izin.

Merosakkan milik orang lain dengan sengaja.

Menyiksa binatang.

Menggunakan senjata lebih daripada satu kali dalam pergaduhan.

Sering memulakan berkelahi.

Mencuri dengan menyerang mangsa.

Menyiksa orang lain.

Walaupun dari ciri-ciri tersebut nampaknya sangat jarang dilakukan anak usia sekolah, namun sebagai orang tua khususnya pendidik, perlu mewaspadai agar perilaku-perilaku tersebut jangan sampai muncul ketika anak beranjak remaja atau masa perkembangan remaja.

Jadi seorang pendidik perlu jeli untuk mengenali gejala perilaku yang tidak umum pada anak didiknya seawal mungkin, sehingga kes tersebut dapat ditangani lebih awal.

Dengan mencipta keadaan gelombang otak pada kanak-kanak dengan kisaran saiz sebesar 10Hz selama lebih kurang 10 minit maka akan menghasilkan bermacam hormon di dalam badan secara automatik. Beberapa hormon diantaranya adalah:endorphin, serotonin dan norepinephrine. Hormon tersebut kepada bagi seseorang ataupun anak kecil untuk mendapatkan perasaan bahagia dan gembira. Dengan Brainwave ini anda boleh memberikan stimulus kepada anak anda agar menghasilkan banyak hormon yang berkaitan dengan perasaan senang mereka.Semakin sering anda memperdengarkan hal ini pada anak anda maka akan semakin mencetuskan hormon yang berkaitan dengan perasaan gembiranya.

Terapi Brainwave Untuk Mengatasi Anak Pemarah, Agresif dan Sukar Dikawal